Review Shock Depan Sepeda RST Omega TNL Travel 120

Akhirnya shock depan sepeda Specialized S-Work M5 diganti  juga. Sebenernya penggantian ini udah  kepengin dari dulu, tapi ya karena faktor anggaran yang tidak menentu lah yang membuat tertunda terus. Setelah browsing sana sini, tanya sana sini, chatting dengan banyak orang dan menghitung kemampuan anggaran akhirnya dipilih  RST Omega TNL Travel 120.

Pilihan jatuh ke  RST Omega TNL Travel 120 karena harganya memang ekonomis dan lumayan lah untuk goweser pemula seperti saya.  RST Omega TNL Travel 120 masih menggunakan per dan oli untuk mekanisme suspensinya. Mekanisme seperti ini sebenernya memberikan kelebihan tersendiri karena biasanya suspensi dengan oli cenderung lebih empuk, terutama untuk berat badan saya yang di atas 70 kg.
RST Omega TNL Travel 120 warna hitam
RST Omega TNL Travel 120 warna hitam
Beberapa alasan lain kenapa saya pilih  RST Omega TNL Travel 120 adalah karena sudah memiliki lock, sehingga ketika kondisi tertentu saya bisa mematikan sistem suspensi. Hal lainnya adalah ada setelan rebound adjust. Dan yang pasti lebih ringan dari shock depan sebelumnya RST Capa.
Sistem lock pada RST Omega TNL Travel 120
Sistem lock pada RST Omega TNL Travel 120
Setelan rebound adjust RST Omega TNL Travel 120
Setelan rebound adjust RST Omega TNL Travel 120
Masalahnya adalah ternyata pada  RST Omega TNL Travel 120 gak ada dudukan untuk v brake, jadi terpaksa harus menyiapkan anggaran lebih untuk disc brake. Nah ternyata hub yang terpasang juga harus diganti yang support disc brake. Akhirnya terpaksa yang harus dibeli sebagai efek digantinya shock depan adalah :
-disc brake Tektro Aquila
-hub Shimano m475 32 hole
-rim Alexrims DP20
Tentunya plus jajanan ekstra pelengkapnya deh ...
Disc brake depan dan alexrim dp 20
Disc brake depan dan alexrim dp 20
Disc brake dan hub yang harus dibeli
Disc brake dan hub yang harus dibeli
Setelah semua ter-install sekarang giliran uji coba RST Omega TNL Travel 120. Sabtu kemarin dicoba ke rute ringan dulu sambil adaptasi setelah lama gak gowes jauh. Rute dipilih antara jalan hormix, lapis penetrasi (lapen), jalan berpasir dan jalan berbatu. Rutenya sekitar 30 km menuju ke Situs Purbakala Lingga Yoni Tasikmalaya.

Ketika melewati jalan hotmix, lapen, dan jalan berpasir RST Omega TNL Travel 120 gak menemui masalah. Masalah hanya ada di ban sepeda yang kurang nyaman dikendarai di jalan berpasir, nampaknya perlu di-upgrade juga ke ukuran yang lebih besar juga. Ketika melewati jalan berbatu, pada skala ringan, RST Omega TNL Travel 120 masih nyaman dikendarai, tetapi memang masih kurang cukup empuk untuk berat badan saya yang "cuma" 72 kg. 

Tetapi secara keseluruhan, kinerja RST Omega TNL Travel 120 dinilai cukup lah, sebanding dengan harganya. Justru yang hampir jadi masalah adalah disc brake, karena gak terbiasa pake, hampir terjadi kecelakaan. Ketika di jalan aspal menurun ada anak kecil tiba-tiba nyeberang dan saya panic brake, mungkin rem depan kepencet terlalu dalam, akibatnya luar biasa, ban belakang terangkat sampai di atas kepala. Untung saja saya masih bisa menjaga keseimbangan sehingga gak terjatuh dari sepeda. Huft ...

Sementara itu review RST Omega TNL Travel 120. Sejalan penggunaan mungkin nanti akan ada hal lain lagi atas shock depan RST Omega TNL Travel 120.
loading...

Postingan terkait:

2 Tanggapan untuk "Review Shock Depan Sepeda RST Omega TNL Travel 120"

Terima kasih telah berkomentar

adnow

loading...

Hotel, Kereta Api dan Tiket Pesawat Termurah by Pegipegi