Seberapa Cerdaskah Anak Kita ?

Kayaknya udah pertanyaan lumrah, ketika habis kenaikan kelas, suka ada yang nanya, "Anaknya ranking berapa ?" .... Kalau ranking-nya bagus biasanya si ortu akan dengan bangga bilang kalo anaknya masuk 5 besar di kelas/angkatannya, tetapi kalo yang kebetulan rankingnya lebih buruk dari itu suka bilang kalo anaknya bodoh... Hiks ...

Nah ini yang menurut saya nyebelin plus menyedihkan, ukuran kecerdasan anak cuma dilihat dari ranking. Apa iya sih cerdas ato bodoh bisa dilihat dari ranking ? Bisa iya bisa tidak sih kalo menurut saya.

Ketika menjelang ujian kenaikan kelas, kadang saya kalo melihat para ortu (yang memaksa anaknya belajar) suka bkin stress deh... Dipaksa belajar sampai jam apel kos-kosan di Bogor habis hahaha .... (jam berkunjung dulu di kos cewek dibatasi sampe jam 9 malam aja, gak tau sekarang deh). Terus para ortu berlomba-lomba memasukan anaknya ke tempat bimbingan belajar (dari mulai tingkat pra sekolah sampe SMA, jangan-jangan di kuliah-an pun kalo ada disuruh les juga deh hahaha ...).

Jadi sebenernya anak-anak itu nilainya bagus karena dipaksa belajar atau produk bimbingan belajar atau emang cerdas bawaan ? ....

Kalo bimbingan belajar menurut saya sih karena di sana disampaikan metode cepat dan variasi soal yang banyak, artinya cuma anak-anak dari keluarga mampu aja yang bisa masuk sana... Terus ketika masuk ke pendidikan yang lebih tinggi mau gimana ? Saya gak bisa membayangkan ketika anak-anak hasil bimbingan belajar itu masuk kedokteran, atau teknik sipil atau teknik fisika... Apakah mereka akan bertahan dengan baik kelak ?

Tetep aja meskipun masuk bimbingan belajar ortu di rumah harus marah-marah kalo anaknya gak belajar hahaha ....

Kalo menurut saya nih ya, jadi ortu itu pede aja dengan kemampuan anak, gak usah lah ikut-ikut bimbingan belajar segala. Yang penting anak diberikan prinsip-prinsip dari masing-masing mata pelajaran, sisanya biarkan otak mereka yang mencerna. Ketika prinsip-prinsip dasarnya gak paham, artinya mereka menghapal.

Kalau hanya menghapal, apa yang akan terjadi ? Ketika mereka diberikan permasalahan di kemudian hari yang mengharuskan meng-aplikasikan ilmunya, mereka dijamin gak akan lancar deh....

Yang saya rasakan selama ini, dari mulai SD sampai Perguruan Tinggi nih ya, tetep aja bibit yang harus dipersiapkan, karena saya yakin betul prinsip GIGO (garbage in garbage out). Sampe sekarang saya tidak pernah les atau bimbingan belajar, tetapi nampaknya semua tes tulis yang pernah saya jalanin tidak pernah tidak lulus (kecuali Ujian Sertifikasi Pengangadaan Barang dan Jasa, 7 kali ujian gak pernah lulus hahaha...). Dan kuliah meskipun jarang belajar dan terseok-seok toh lulus juga hahaha ....

Intinya adalah saya gak suka anak masuk ke bimbingan belajar, karena :
-bayarnya mahal,
-gurunya belum tentu lebih cerdas dari kita,
-harus antar jemput (hahaha ....)
-gak merubah kecerdasan anak hahaha (cerdas itu dari bibit)
-GIGO (gak mungkin bimbel mengahasilkan anak cemerlang, mereka hanya memoles)
-yakinlah anak kita itu cerdas !....

Sory ya Boss.... hahaha ....


loading...

Postingan terkait:

Belum ada tanggapan untuk "Seberapa Cerdaskah Anak Kita ?"

Post a Comment

Terima kasih telah berkomentar

Artikel Terkait :

Hotel, Kereta Api dan Tiket Pesawat Termurah by Pegipegi