Menikmati Keindahan Sunrise di Bromo (Trip to Jatim day 3)

Menikmati sunrise di Penanjakan 1 adalah target utama keliling Jatim
Menikmati sunrise di Penanjakan 1 adalah target utama keliling Jatim
Perjalanan hari ketiga keliling Jawa Timur kali ini dimulai dari Rani Homestay di Kecamatan Tumpang-Kabupaten Malang. Saya memilih Tumpang karena lewat Probolinggo pernah dan kondisinya sangat ramai. Selain itu, apabila naik ke Penanjakan 1 dari Tumpang, maka akan melewati beberapa tempat yang mungkin gak akan terlewati apabila naik dari Cemoro Lawang atau Wonokitri.

Perjalanan menikmati sunrise di Penanjakan 1 dimulai jam 1 menurut rencana dan benar aja jam 1 pas pintu kamar udah diketok supir jip. Nampaknya jam 1 kepagian nih pikir saya, tetapi ternyata dengan berangkat lebih awal saya dapat tempat parkir yang sangat dekat ke point of view Penanjakan 1. Udah gitu, jarak Tumpang ke Penanjakan memang lumayan jauh, harus melewati Ngadas dan Jemplang.

Sepanajang perjalanan dari Tumpang ke Penanjakan, nampak gak terlalu ramai, hanya nampak 5 jip ngantri di tanjakan. Pemandangan ketika sudah melewati pertigaan Jemplang meskipun malam luar biasa  indah, terutama nampak bintang dan milky way sangat jelas.

Akhirnya sampai juga ke Penanjakan sekitar jam 4 pagi, tempat parkir masih sepi. Suhu dingin banget deh, soalnya Penanjakan merupakan titik tertinggi di kawasan Bromo pada ketinggian 2.798 mdpl (data track record GPS).
Vertical profile dari Rani Homestay sampai Penanjakan 1 pergi pulang
Vertical profile dari Rani Homestay sampai Penanjakan 1 pergi pulang
Dari vertical profile nampak bahwa jalan sangat curam ketika mengarah ke bibir kaldera Pegunungan Tengger dan ketika menuju Penanjakan, yang pastinya curam banget deh, liat aja di gambar. Yang nampak rata adalah lautan pasir Bromo.

OK, kita kembali ke Penanjakan. Karena sampai masih pagi, maka sempat istirahat agak lama dan aklimatisasi dulu deh, maklum perbedaan suhu sangat ekstrim. Sambil menunggu sunrise yang  masih lama (perkiraan jam 5 pagi), sempet nyari minuman dan makanan anget dulu sama sewa jaket. Malah ada yang menawarkan untuk menggendong si Ade sampai ke puncak Penanjakan segala, becak gendong kali ya hehehe ....

Yang pertama harus dicari adalah toilet sm mushalla, ketemu ada 2 toilet dan mushalla. Toilet dan mushalla 1 ada di ujung tempat parkir jip dan yang kedua ada di sebelah tempat mengamati sunrise. Tapi antriannya amit-amit deh, saya sarankan sebaiknya bawa air menineral cukup banyak supaya bisa berwudlu pake air mineral saja, selain gak terlalu dingin juga gak ngantri hehehe ....
Antrian di toilet Penanjakan
Antrian di toilet Penanjakan
Ternyata sampai di tempat nonton sunrise udah ramai banget, jam berapa ya mereka berangkat ? hehehe .... Saya aja yang berangkat jam 1 ngerasa terlalu pagi ketika berangkat eh, sudah banyak yang duluan.

Saya bersykur pagi itu cerah banget dan gak berkabut tebal. Ketika matahari menampakan sinar, hampir semua "penonton" bersorak dan bertepuk tangan. Alahamdulillah, perjalanan yang sangat melelahkan akhirnya terbayar dengan dapat melihat keindahan ciptaan Tuhan yang tiada duanya. Konon, Bromo  merupakan salah satu tempat terbaik di dunia untuk melihat sunrise.

Ini dia beberapa foto sunrise.
View persis ke arah matahari terbit
View persis ke arah matahari terbit
View arah Gn Bromo dan Semeru, masih gelap hehehe ...
View arah Gn Bromo dan Semeru, masih gelap hehehe ...
Kayaknya pengin ke Bromo lagi deh via Wonokitri hehehe
Kayaknya pengin ke Bromo lagi deh via Wonokitri hehehe
View arah Cemoro Lawang dari Penanjakan 1
Indah banget ketika matahari mulai naik
View arah Cemoro Lawang dari Penanjakan 1
view arah Cemoro Lawang
Gn. Bromo dan Gn. Semeru di kejauhan sesaat setelah sunrise
Gn. Bromo dan Gn. Semeru di kejauhan sesaat setelah sunrise
Selain moto pemandangan foto narsis juga dong ya hehehe ...
si Cikal kena batunya, kedinginan hahaha... padahal udah pake jaket 3 lapis
si Cikal kena batunya, kedinginan hahaha... padahal udah pake jaket 3 lapis
Semua kedinginan, si Bungsu dibungkus berlapis-lapis hahaha
Semua kedinginan, si Bungsu dibungkus berlapis-lapis hahaha
si Cikal dengan background Gn. Semeru yang mengepulkan asap
Nampak endut pake jaket 2 lapis hehehe
Istri gak mau kalah, narsis juga meskipun belum pada mandi ....
Narsis berdua hehehe ...
Gn. Semeru di kejauhan, berharap suatu saat dapat sampai ke sana
Puas foto-foto di Penajakan, jam 6an mulai turun deh, nyari minuman dan makanan anget lagi. Ada bakso malang sama mie instant plus kopi anget sambil menghangatkan badan di perapian, nikmat rasanya.

Rute selanjutnya ke padang pasir dan Gn. Bromo. Perjalanan turun jauh lebih cepat karena turunan, tapi bikin sport jantung juga hehehe ....

Sampailah ke kaki Gn. Bromo. Karena dikejar target waktu, maka gak naik ke puncak Bromo. Selain pertimbangan waktu, juga karena nampak pengunjung sangat ramai jadi gak akan nyaman bawa si Bungsu sampai puncak, soalnya ngeri gak mau diem hehehe ....
Foto keluarga di kaki Gn. Bromo
Foto keluarga di kaki Gn. Bromo
Semua menuju Gn. Bromo
Parkir jip di padang pasir Bromo
Dunia begitu luas, masih banyak tempat indah lainnya ...
Kalo di Bromo intinya memang foto-foto, di mana aja nampak  bener-bener luar biasa indah. Ini di Savana.
Teletubies hehehe
Asyik foto berdua di savana hehehe
View arah Savana dari pertigaan Jemplang
Pertigaan Jemplang
Indah banget beneran...
Sebenernya sempat berenti di Coban Pelangi, tapi melihat medan yang terjal dan udah ngantuk banget, terpaksa cuma foto-foto di depan aja, itupun cuma pake hape ....
Gerbang masuk Coban Pelangi
ada ROL di situ hehehe
Lembah tempat Coban Pelangi berada ehehe ...
Sampailah kembali ke Rani Homestay, setelah makan dan beres-beres lanjut rute berikutnya ke Batu... Tujuannya ke Jatim Park sama Batu Night Spectacular (BNS). Tetapi karena waktu kesorean dan hujan akhirnya gak sempet ke BNS. Karena si Bungsu susah diajak pulang dari Jatim Park, main terus hehehe ....
Waterboom yang membuat si Bungsu gak mau pulang
Play ground
si Bungsu uji nyali ...
Narsis hehehe
Museum Satwa
di Museum Satwa
di depan harimau India
Keluar dari Jatim Park udah hampir magrib dan hujan. Ternyata susah nyari hotel di Batu, mungkin selain gak hapal lingkungan juga udah malam dan hujan pula. Ternyata memang lagi peak season liburan anak sekolah dan mahasiswa.

Akhirnya dapat hotel juga di Mutiara Baru, lumayan bersih dan murah serta ada kolam renang hehehe ... Ya udah, semalam istirahat total, karena besoknya harus perjalanan jauh sekitar 800 km ... huft jauh Bray ...
Rute hari ketiga pendek saja, hanya beberapa puluh kilometer.
Tulisan terdiri dari 8 tulisan yang merupakan rangkaian cerita perjalanan. Ceritanya bisa disimak di link berikut :
-Perjalanan ke Wonosari
-Menyusuri Indahnya Jalur Lintas Selatan Pacitan
-Keindahan Pantai Klayar Pacitan
-Menikmati Keindahan Sunrise di Bromo
-Pesona Keindahan Jalan Lintas Selatan Wonosari sampai Trenggalek
-Pesona Keindahan Kaldera Gunung Bromo
-Menikmati Hawa Pegunungan Cemoro Sewu dan Telaga Sarangan
-Menikmati Sunrise di Puncak Posong dan Hangatnya Mie Ongklok
Menikmati Keindahan Sunrise di Bromo (Trip to Jatim day 3) Menikmati Keindahan Sunrise di Bromo (Trip to Jatim day 3) Reviewed by Ghost Ships on 5:09:00 PM Rating: 5

9 comments:

  1. kangen semeru, tumben si cikal mau difoto hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. rencana berikut mau ke Ranu Pane, lanjut Ranu Kumolo, gak usah ke Semeru ah, takut gak kuat, faktor u hahaha ...
      sekarang mah si cikal udah suka difoto

      Delete
  2. Waaaah mantaaaap Kang, hoyong ka Bromo hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo atuh ke Bromo lagi, saya udah 2 kali hehehe, lewat Probolinggo dan Tumpang, Wonokitri belum nyoba hehehe .. dijamin puas... mending bawa mobil drpd naik kereta ...

      Delete
  3. dokumentasinya lengkap gan. semakin nambah info

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tks udah mampir dan komentar Gan ... Bromo emang juara.

      Delete
  4. yg recomended kl ke bromo lewat mana gan? ada rencana mau ke Batu, dan rencana dr Batu mau ke bromo juga sekalian. paling enak naik dr mana yah? ini masih belum ada gambaran sama sekali... hehe..boleh minta no wa nya pak? buat nanya2 japri..... Thanks before

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya udah nyoba via tumpang dan probolinggo, masing2 punya kelebihan kekurangannya. kalo saya pilih via tumpang (malang) karena lanjut ke batu juga sehabis dari bromo.
      kekurangan lewat tumpang, hotel kurang banyak tersedia, hanya di tumpang, rekomendasi dari temen di rani guest house. kelebihan via tumpang itu spot2 menarik banyak dilewati, seperti : jemplang, bukit teletubies, air terjun coban pelangi, pasir berbisik.
      sementara kalo dari probolinggo kekurangannya tidak melewati spot2 yg disebutkan tadi, kalo mau ke sana harus nambah biaya jip. kelebihan di probolinggo : hotel lebih banyak, deket ke padang pasir.
      nah itu review saya, klo saya sbg tukang foto, lebih seneng via tumpang ....

      Delete
    2. kalo mau chat bisa via facebook https://www.facebook.com/kucrit29 or isi form di kontak ya Gan ... nanti no wa bisa via private message
      tks udah mampir dan komentar

      Delete

Terima kasih telah berkomentar

loading...
Powered by Blogger.